Jadilah melati jangan mawar berduri

thumbnail
Segala sesuatu yang diciptakan Allah tidak ada yang sia-sia, mengundang tanya dalam hati mengapa Allah menciptakan ini dan itu karena kita belum tahu jawabannya. Pada dasarnya ciptaan Allah mengandung banyak pelajaran ('ibrah) bagi orang orang yang cerdas akalnya,

Banyak pelajaran yang dapat diambil dari ciptaan Allah bermunculan di sekeliling kita, seperti fenomena alam berupa siang dan malam, penciptaan hewan seperti nyamuk atau lebah, maupun pencpitaan tumbuhan seperti kurma dan lain sebagainya. Termasuk penciptaan bunga melati atau mawar berduri, contoh terakhir ini semoga bisa menjadi renungan bagi kita semua

Jadikan diri ini berakhlak seperti melati jangan seperti mawar, bunga melati warnanya putih indah dipandang, baunya semerbak mewangi, ia tahan hidup dan setiap orang terpikat ingin memetiknya. Berbeda dengan mawar, indah dipandang namun jika didekati ia berduri.

Dapat diambil pelajaran, berakhlak-lah seperti bunga melati yang jujur luar-dalam, warnanya putih baunya wangi, jadilah orang yang senantiasa baik hati dan budi pekerti lahir-bathin, jangan menjadi orang seperti mawar, secara kasat mata indah dan baik namun setelah didekati penuh onak duri baik dari budi pekerti, perkataan maupun perbuatannya.

Rupanya kita harus terus-menerus belajar dari alam semesta ciptaannya, penuh makna tidak ada tidak ada yang sia-sia. Akal orang hebat akan selalu menemukan pelajaran berharga dari bentangan semesta yang luas ini. selamat merenungi..!!

Bersyukur dengan Peringatan Maulid Nabi

thumbnail
Terlalu cepat menyimpulkan hukum perayaan maulid Nabi saw sebagai tindakan bid’ah, bisa jadi pem-bidahan ini berakibat menciptakan keteganan persatuan ummat. Pasalnya bid’ah merupakan tindakan serius sebagai perbuatan sesat yang mengarahkan jalan manusia menuju neraka. Di bawah ini akan ada paparan tentang landasan agama atas diadakannya peringatan Maulid Nabi saw.

Peringatan maulid nabi tidak lain adalah dimaksudkan sebagai ungkapan rasa syukur kepada Allah atas kelahiran baginda Nabi mulia panutan ummat sedunia, menurut sebuah hadits di dalam Sahih Bukhariy bahwa, Abu Lahab (paman Nabi saw), setiap hari Senin diringankan azabnya, berkat kegembiraan lahirnya baginda Nabi, sebagai ungkapan kegembiraan tersebut ia memerdekakan budak perempuannya yang bernama Tsuwaibah, Jika kita sepakat dengan kesahihan hadits di atas, logika kita memberi kesimpulan, kalau orang kafir se-level Abu Lahab saja memperoleh manfaat dari kegembiraan menyambut lahirnya Muhammad saw, apalagi orang-orang mukmin!!

Secara historis perayaan penyambutan kelahiran Muhammad hanya pernah dilakukan oleh Ayahandanya sendiri, meskipun niat tersebut tidak kesampaian, sebab Abdullah (ayah Nabi saw) wafat dalam perjalanan pulang pada saat belanja kebutuhan persiapan penyambutan kelahiran seorang anak laki-lakinya dari Madinah, Ayahandanya meninggal pada saat Nabi Muhammad masih dalam kandungan, Kemudian selama masa hidupnya Nabi saw sendiri tidak pernah mengadakan peringatan kelahirannya bersifat massif seperti yang dilakukan oleh ummat-ummat saat ini. Apabila bid’ah hanya di dasarkan kepada setiap perbuatan yang tdak pernah dilakukan Nabi saw, maka peringatan maulid Nabi adalah disebut bid’ah. Tetapi bukakah peringatan maulid Nabi ini semata-mata ungkapan syukur, bergembira, atas rahmat agung berupa kelahiran dan diutusnya beliau ke tengah ummat manusia, alasan yang dipakai tentunya bukan peringatannya tetapi rasa syukurnya kepada Allah, sejalan dengan tuntunan QS: Yunus: 58

قُلْ بِفَضْلِ اللَّهِ وَبِرَحْمَتِهِ فَبِذَلِكَ فَلْيَفْرَحُوا هُوَ خَيْرٌ مِمَّا يَجْمَعُونَ.
“Katakanlah: "Dengan kurnia Allah dan rahmat-Nya, hendaklah dengan itu mereka bergembira. kurnia Allah dan rahmat-Nya itu adalah lebih baik dari apa yang mereka kumpulkan”.
Dalam ayat tersebut, terdapat perintah bergembira atas rahmat pemberian-Nya, dan Nabi Muhammad adalah rahmat terbesar bagi kehidupan dunia seisinya, seperti yang dikatakan oleh Al Quran: “Dan Tiadalah Kami mengutus kamu, melainkan untuk (menjadi) rahmat bagi semesta alam”. (Al-Anbiya’:107). Ibnu Taimiyyah sendiri berpendapat : “Kemuliaan hari maulid Nabi Muhammad saw yang diperingati secara berkala oleh kaum muslimin tentu mendatangkan pahala besar, mengingat maksud dan tujuannya yang sangat baik, yaitu menghormati dan memuliakan kebesaran Nabi dan Rasul pembawa hidayah bagi semua ummat manusia.

Peringatan Maulid nabi biasanya diisi dengan pembacaan, barzanji, shalawat dan kisah-kisah serta mengenang jerih payah perjuangan beliau, bisa mengokohkan kekuatan hati kaum muslim kini dan nanti, kegiatan semacam ini tentu punya banyak nilai positif berdasar Hadis mauquf dari Ibnu Mas’ud menegaskan : “Apa yang dipandang baik oleh kaum muslimin, di sisi Allah swt itu adalah baik, dan apa yang dipandang buruk oleh kaum muslimin, di sisi Allah swt itu adalah buruk “ (HR. Imam Ahmad).
Adapun pembacaan shalawat yang dibacakan sewaktu mengadakan peringatan Maulid Nabi saw didasarkan atas firman Allah swt, QS. Al-Ahzab:56

إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ يَاأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا
“Sesungguhnya Allah dan malaikat-malaikat-Nya bershalawat untuk Nabi. Hai orang-orang yang beriman, bershalawatlah kamu untuk Nabi dan ucapkanlah salam penghormatan kepadanya.”

Pelajaran lain yang dapat dipetik dari isi materi peringatan maulid Nabi saw adalah pengenalan sejaran hidupnya, akhlaknya, kesabaran dan keshalihannya kemudian dijadikan sebagai sumber inspirasi untuk diteladani, pendidikan sejarah seperti ini dimaksudkan untuk meneguhkan hati orang-orang beriman se-nafas dengan firman Allah Surat Hud: 120

وَكُلًّا نَقُصُّ عَلَيْكَ مِنْ أَنْبَاءِ الرُّسُلِ مَا نُثَبِّتُ بِهِ فُؤَادَكَ وَجَاءَكَ فِي هَذِهِ الْحَقُّ وَمَوْعِظَةٌ وَذِكْرَى لِلْمُؤْمِنِينَ
“Dan semua kisah dari Rasul-rasul Kami ceritakan kepadamu, ialah kisah-kisah yang dengannya Kami teguhkan hatimu; dan dalam surat ini telah datang kepadamu kebenaran serta pengajaran dan peringatan bagi orang-orang yang beriman”.
Dari uraian di atas, dapat kita simpulkan bahwa peringatan maulid nabi saw sangat dianjurkan, tentunya selama tidak bercampur dengan kemungkaran, karena banyak hikmah yang bisa dipetik dari peringatan tersebut. Peringatan tersebut merupakan tuntunan agama yang sahih, dari sisi ungkapan bersyukur, bershawalat dan pembacaan kisah nabi untuk keteguhan hati ummat. Imam Syafi’i pernah berkata: Barangsiapa melakukan perbuatan yang bertentangan dengan Kitabullah dan Sunnah Rasul-Nya, atau berlawanan dengan Ijma’ (kebulatan pendapat) ulama Islam, maka perbuatan yang dilakukannya itu adalah bid’ah dhalalah (rekayasa yang buruk). Perbuatan yang jelas tidak berlawanan dengan ketentuan-ketentuan tersebut di atas dan mendatangkan kemaslahatan bagi Islam dan kaum Muslimin, perbutan itu adalah bid’ah mahmudah (rekayasa terpuji). Bagian dari rekayasa terpuji dalam hal ini adalah bersyukur dengan peringatan maulid Nabi saw.

Selanjutnya anda sendiri yang harus memilih masih tetap berpegang teguh pada penetapan hukum peringatan maulid nabi itu bid’ah atau tidaknya. Secara pribadi yang terpenting adalah saya mengajak untuk saling toleran terhadap perbedaan pendapat, dan tetap dalam koridor saling menghormati pemahaman peringatan maulid Nabi saw ini. Allah maha tahu atas segala sesuatu.